Subcribe to our RSS feeds Join Us on Facebook Follow us on Twitter Add to Circles

Klik! Sebagai tanda SOKONGAN!

Jobdirumah

12 September 2014

Kisah Asal Usul Api Di Dunia

Assalamualaikum w.b.t - Bismillahirahmanirahim

Apakah asal usul api di dunia ini?

Di dalam hadis diceritakan bahawa Jibril A.S telah datang kepada Rasulullah S.A.W lalu baginda bertanya kepada Jibril a.s; "Wahai Jibril, terangkanlah kepadaku sifat neraka itu." Kemudian Jibril menjawab, "Allah telah menciptakan neraka, apinya sudah dinyalakan 1000 tahun yang lalu, sehingga neraka itu menjadi hitam. Hitamnya neraka itu seperti malam yang gelap, apinya tidak pernah padam, juga terus menjilat-jilat, bara api neraka selamanya tidak akan padam."

Neraka Jahannam itu mempunyai beberapa ular yang besarnya seperti leher unta, juga terdapat kala jengking yang besarnya seperti keldai sehingga penghuni neraka berlari ketakutan. Ular-ular itu menggigit setiap bibir ahli neraka untuk dikelupaskan kulit mereka. Tidak ada seorang ahli neraka pun yang bisa selamat dari seksaan itu, kecuali mereka lari ke neraka lain.




Gambar sekadar hiasan. Spesis ular yang terbesar di dunia bukanlah dari spesis Anaconda, tetapi dari spesis Titanoboa! Subhanallah.



Abdullah bin Abbas meriwayatkan, bahawa Rasulullah S.A.W pernah bersabda, "Di dalam neraka itu terdapat ular-ular yang besarnya seperti leher unta. Jika ular itu menggigit salah seorang dari ahli neraka itu dengan sekali gigitan, maka rasa sakitnya itu dapat dirasakan sehingga 40 tahun lamanya."

Ibnu Mas'ud meriwayatkan, "Api di dunia ini hanyalah satu juz daripada 70 juz api neraka. Ketika Allah mengutuskan Jibril pergi ke tempat malaikat yang menjaga neraka untuk meminta api supaya dapat digunakan oleh Nabi Adam A.S, sehingga Nabi Adam dapat memasak menggunakan api tersebut. Malaikat Malik kemudian bertanya kepada Jibril, "Wahai Jibril, berapa banyak yang kamu hendak dari api ini?" Jibril menjawab, "Kira-kira sebesar kurma."

Malaikat Malik Kemudian berkata, "Wahai Jibril, jika aku memberimu api sebesar kurma, maka pasti akan hancur tujuh langit dan bumi akibat dari panasnya api neraka.". Lalu Jibril berkata, "Kira-kira sebesar biji kurma." Malaikat Malik berkata, "Kalau aku memberikan menurut apa yang kamu hendaki (sebesar biji kurma), maka tidak akan turun dari langit setitis air, juga tidak akan tumbuh dari dalam bumi beberapa tumbuh-tumbuhan."



Perbandingan saiz di antara kurma dan biji kurma. 


Kemudian Jibril melaporkan kepada Allah, "Wahai Tuhanku, berapa yang harus aku ambil dari api neraka itu?" Allah berfirman, "Ambillah kira-kira sebesar semut kecil. Kemudian Jibril mengambil api neraka itu kira-kira sebesar semut kecil. Kemudian api neraka tadi yang sebesar semut kecil itu, dibenamkan ke dalam lautan sebanyak 70 kali. Kemudian Jibril datang membawa api itu dan diletakkan di atas gunung yang tinggi, maka gunung itu menjadi hancur.

Kemudian Jibril mengembalikan api tadi ke tempatnya, iaitu neraka, sedangkan asapnya yang masih tertinggal di beberapa batu dan besi ditinggalkan, sehingga hari ini. Maka api yang ada sekarang ini adalah daripada api neraka yang sebesar semut itu. Oleh itu ambillah keterangan ini sebagai satu pengajaran kepada diri kita semua. Allahuarkabar!


Kemudian api neraka tadi yang sebesar semut kecil itu, dibenamkan ke dalam lautan sebanyak 70 kali. Kemudian Jibril datang membawa api itu dan diletakkan di atas gunung yang tinggi, maka gunung itu menjadi hancur.



Sekian dari saya. Assalamualaikum w.b.t

Sumber: Himpunan Kisah-Kish Teladan, Syarikat Nurulhas. 

Sebarkan Ilmu, Untuk Saham Akhirat !

No comments:

Post a Comment

Sebarkan Ilmu Untuk Saham Akhirat

Datang Lagi Ya..Assalamualaikum

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...