Subcribe to our RSS feeds Join Us on Facebook Follow us on Twitter Add to Circles

Klik! Sebagai tanda SOKONGAN!

Jobdirumah

25 August 2014

Eksklusif ! Bila Izrail Datang Memanggil

 السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ 


 بسم الله الرحمن الرحيم 



Keadaan Apabila Sakaratul Maut - Ustaz Wadi Annuar

Rasulullah s.a.w bersabda; "Sesungguhnya seorang mukmin itu, apabila dia meninggalkan dunia, dan dia kembali kepada akhirat, maka turun kepadanya para Malaikat, muka-muka mereka putih bersih, seakan-akan wajah-wajah mereka matahari."

Maksudnya : Ketika seseorang mengalami sakaratul maut itu, maka banyak Malaikat yang akan turun kepadanya yang diketuai oleh Malaikat Maut. Jadi siapa yang akan melihat malaikat-malaikat ini ketika itu? Mereka yang hanya nampak ialah orang yang sedang nazak dan orang yang meninggal dunia itu, walaupun jasad mereka masih lagi di rumah ataupun di masjid.

Sabda Rasulullah s.a.w; "Akan turun malaikat dengan muka yang berseri-seri (jika roh itu baik). Malaikat yang datang dengan wajah yang berseri-seri itu datang membawa kafan dari syurga yang berwangi-wangian, dan bau wangian daripada Syurga. Seluruh makhluk akan baunya kecuali JIn dan Manusia." 

Orang yang sedang nazak itu, yang sedang terdampar di atas katil itu, akan melihat dari jauh malaikat sedang bersusun-susun datang kepadanya, yang mana kesemuanya dengan wajah yang berseri-seri seperti matahari yang sedang bersinar.

Kemudian Malaikat Maut datang kepadanya, dan duduk berhampiran di kepalanya. Lalu Malaikat Maut akan berkata kepada orang yang sedang nazak itu yang mana pada ketika itu kita yang hidup ini (saudara-mara) sedang mengelilingi si nazak itu, membacakan Yaasin. Jika seandainya kita nampak malaikat ketika itu, nescaya kita akan memberikan ruang kepada para-para malaikat sepertimana banyak hadis, yang mana Nabi pernah solat sehingga terpaksa menjengketkan kaki kerana ingin memberi ruang kepada para malaikat yang terlalu ramai. Ketika itu Nabi sedang solat jenazah kepada sahabatnya, merangkap jurutulisnya, iaitu Abu Hanzalah bin Ar Rabie.

Jadi apa yang Malaikat Maut katakan kepada si nazak itu? Kata Malaikat Maut; "Wahai ruh yang mulia. Keluarlah kamu daripada tubuh badan ini kepada pengampunan Allah dan redhaNya". Maka setelah itu, roh itu pun keluar daripada tubuhnya sepertimana air keluar daripada jug @ teko (jika roh soleh). Kemudian Malaikat Maut mengambil ruh itu dan meletakkan di tangannya, maka diserahkan pula ruh itu kepada Malaikat Rahmat untuk dibawakan roh itu ke langit.

Adakah ingatan kita ketika itu (selepas mati) masih yang sama? Atau adakah kita terus menjadi lupa tentang kehidupan ktia yang dulu, keluarga kita, malah nama kita sendiri? Jawapannya, TIDAK. Saidina Umar pernah bertanya kepada Nabi Muhammad s.a.w; "Wahai Muhammad, semasa Malaikat datang, kemudian menarik nyawaku, kemudian membawaku ke atas langit, adakah aku tahu aku ini Umar". Kemudian Nabi Muhammad s.a.w menjawab; "Seperti kamu yang sekarang". Maksudnya, maklumat yang ada di dalam otak/akal kita nanti seperti kita yang sekarang. Tidak berubah. Subhanallah

Maka roh itu akan dibawa oleh sepasukan Malaikat Rahmat menuju ke langit pertama. Akan tetapi, pintu langit itu tertutup sama seperti sewaktu peristiwa Isra' Mikraj. Lalu Malaikat Rahmat memohon izin supaya pintu langit itu dibuka kerana bersama-samanya ada satu ruh. Maka dibuka pintu langit itu, lalu seluruh penghuni langit bertanya kepada Malaikat Rahmat; "Roh siapa ini yang wangi dan baik sangat ini?" (jika roh yang soleh). Lalu Malaikat Rahmat menjawab; "Roh Fulan bin Fulan", iaitu Malaikat Rahmat akan memanggil nama roh itu, dengan nama atau panggilan yang paling dia sukai sewaktu berada di dunia dahulu. Jika sewaktu di dunia dahulu dia suka dengan gelaran atau paggilan Dato'/Tan Sri atau sebagainya, maka dengan nama itulah yang malaikat akan seru kepada kita. Ataupun apa saja nama yang dia akan seronok bila orang memanggilnya. Maka dengan nama itulah dia dipanggil.


Begitulah juga seperti di langit kedua sehingga langit ketujuh. Setiap pintu langit itu tertutup dan Malaikat Rahmat akan memohon izin supaya dibuka. Lalu seluruh penghuni di setiap langit itu akan bertanya soalan yang sama dari langit pertama sampai langit ketujuh. Kemudian ruh itu dibawa mengadap Allah. Kemudian berkata Allah; "Tuliskan buku hambaku pada satu tempat yang bernama I'lliyyin". I'lliyyin ini adalah satu tempat untuk orang-orang yang soleh. Sijjin pula adalah satu tempat untuk orang-orang yang tidak soleh.


Kemudian Allah berkata lagi; "Kembalikan roh ini ke Bumi". Lalu roh itu akan dikembalikan semula ke Bumi kerana pada ketika ini, saat ini belum ada lagi manusia yang mendapat rahmat dari syurga mahupun yang mendapat azab dari neraka. "Habis tu roh para nabi, wali tu?" Mereka juga tidak berada lagi di syurga, bahkan roh Abu Jahal, Abu Lahab juga masih belum berada di neraka. Masing-masing sedang menikmati sama ada nikmat ataupun seksaan di alam barzakh. Subhanallah. 


Kemudian roh itu tadi dikembalikan semula kepada jasadnya. Kerana daripada Bumi-lah kita diciptakan, kemudian kepadanya juga Allah kembalikan kita (kubur), kemudian daripadanya jugalah Allah membangkitkan kita kembali. Selepas roh kembali kepada jasad, ketika itu jasad sudah berada di dalam kubur.


Begitulah serba sedikit tentang perkara-perkara yang akan berlaku ketika sakaratul maut nanti. Semua orang pasti akan mengalaminya. Cuma apa yang berbeza ialah bagaimana kita akan dilayan atau disambut nanti oleh malaikat-malaikat yang banyak bilangannya ketika itu. Jika kita tidak soleh dan tidak beriman kepada Allah, pasti kita akan mendapat azab yang sangat pedih ketika sakaratul maut itu. Nauzubilillahiminzalik (Moga dijauhkan Allah oleh perkara itu).  






السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ 


No comments:

Post a Comment

Sebarkan Ilmu Untuk Saham Akhirat

Datang Lagi Ya..Assalamualaikum

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...