Subcribe to our RSS feeds Join Us on Facebook Follow us on Twitter Add to Circles

Klik! Sebagai tanda SOKONGAN!

Jobdirumah

30 August 2014

Cara Syaitan Mencabut Iman !

Kedatangan Syaitan Ketika Sakaratul Maut


 السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ 
 بسم الله الرحمن الرحيم 

Disebutkan dalam satu hadis, Ketika seseorang sedang dicabut nyawanya, maka datanglah syaitan duduk di sisi kepala orang itu, lalu berkata, "Tinggalkan agama ini, katakan bahawa Tuhan itu ada dua, sehingga kamu selamat dari kesakitan". Jika terjadinya peristiwa seperti ini, merupakan bahaya yang sangat mengerikan dan menakutkan. Kerana itu, hendaklah kamu menangis dan merendah diri kepada Allah SWT dengan memperbanyakkan solat malam dan berzikir kepada-Nya, agar selamat dari seksaan Allah.

Abu Hanifah  pernah ditanya, "Dosa apakah yang dikhuatirkan dapat melepaskan keimanan seseorang?". Abu Hanifah menjawab, iaitu pertama, meninggalkan rasa syukur atas diberinya iman, kedua, tidak merasa takut kepada Allah di akhir umurnya, dan ketiga, suka menganiaya seseorang. Kebanyakan orang yang mempunyai tiga perkara ini di dalam hatinya, ia keluar dari dunia dalam keadaan kafir, kecuali orang-orang yang mendapat hidayah.

Dikatakan bahawa seksaan yang paling pedih terhadap seseorang menjelang ajalnya adalah orang itu berasa sangat haus ibarat hatinya sedang terbakar. Pada waktu itu, datang syaitan yang ingin mengambil kesempatan untuk mencabut keimanannya, kerana mereka berasa sangat haus. Syaitan lalu datang di sisi kepalanya dengan membawa semangkuk air, kemudian menggerak-gerakkan mangkuk tersebut di hadapan orang mukmin tadi.

Lalu orang mukmin itu berkata, "Berilah aku air". Dia tidak mengetahui bahawa yang membawa semangkuk air itu adalah syaitan. Syaitan kemudian berkata kepada mukmin tadi, "Katakan, bahawa tidak ada yang menciptakan alam ini. Setelah itu, aku akan berikan air ini kepadamu". Jika orang itu dalam keberuntungan maka dia tidak akan menjawab sedikit pun dari permintaan syaitan yang menyesatkan itu.

Syaitan datang lagi dari arah kedua tapak kakinya dengan menggerak-gerakkan mangkuk yang berisi air pada orang mukmin. Orang mukmin itu berkata, "Berilah aku air". Syaitan menjawab, "Katakan dulu, bahawa Rasul itu pembohong. Setelah itu air ini akan aku berikan kepadamu". Barang siapa yang celaka, dia akan menjawab perintah sesat dari syaitan tersebut, kerana tidak tahan dengan kehausannya. Akhirnya keluarlah dia dari dunia ini dalam keadaan kafir. Na'udzu Billah Min Dzalik. Sebaliknya barangsiapa yang beruntung, dia tidak akan menjawab sedikit pun dari permintaan syaitan yang menyesatkan itu.

Manshur bin Ammar berkata, "Apabila telah dekat kematian seseorang hamba, maka dirinya dibahagi menjadi 5 bahagian, iaitu;

  1. Hartanya akan berikan kepada waris-warisnya.
  2. Ruhnya untuk Malaikat Maut.
  3. Dagingnya untuk makanan ulat, dan tulangnya untuk tanah.
  4. Kebaikannya untuk musuhnya.
  5. Syaitan untuk mencabut imannya.


Syaitan vs Iman : Mampukah iman kita menolak segala perintah sesat syaitan ketika ajal nanti? Kerana yang menjawab nanti bukan dari lidah, tetapi dari iman kita. Jadi, tepuk dada tanya IMAN !

(Sumber : 30 Peristiwa Besar Dari Alam Kubur - Abu Mustaqim Al-Qadli)

Assalamualaikum w.b.t.

No comments:

Post a Comment

Sebarkan Ilmu Untuk Saham Akhirat

Datang Lagi Ya..Assalamualaikum

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...