Subcribe to our RSS feeds Join Us on Facebook Follow us on Twitter Add to Circles

Klik! Sebagai tanda SOKONGAN!

Jobdirumah

27 August 2014

3 Syarat Untuk Mendapat Karamah dari Allah

 السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ 


 بسم الله الرحمن الرحيم 


Mukjizat dan Karamah Kurniaan Allah

Hadis riwayat Bukhari dan Muslim yang menyebut tentang Karamah, sabda Nabi; 


"Terdapat di kalangan umat-umat sebelum kamu orang-orang yang menerima ilham dari Allah. Andainya ada pada waktu ini orang seperti itu, maka dia dia adalah Umar Al Khattab."


Hadis ini menegaskan bahawa orang-orang yang layak menerima Ilham itu adalah mereka yang martabatnya seperti martabat Umar kerana Rasulullah sendiri tahu tentang kelebihan (Karamah) Umar.

Daripada kisah-kisah Nabi yang dikhabarkan kepada kita oleh Rasulullah s.a.w melalui hadis-hadisnya dahulu. jelaslah kepada kita bahawa Karamah adalah perkara yang harus berlaku dari kurniaan allah kepada para Aulia-Nya. Wali ialah untuk seorang, Aulia pula untuk ramai. Wali bermaksud orang yang benar-benar hampir dengan Allah.

Oleh kerana para Aulia itu adalah orang-orang yang amat dikasihi oleh Allah, maka Karamah mereka tidak mungkin berlaku secara kebetulan, bahkan apa jua perbuatan yang dipandang luar biasa bagi orang awam, tidak mustahil sama sekali bagi para Aulia, kerana Karamah itu adalah kurniaan  Allah.

Menurut Imam Syatibiy, 'Ahlul Makfirat' ialah orang-orang yang hatinya bersih seperti cermin sehingga dengan hati itu mereka dapat melihat hal-hal yang ghaib. Dikatakan bahawa hati mereka 'bersinar dengan nur iman an nur yaqin'. Maka dengan kekuatan kadar imannya, hatinya dapat bermesra dengan hal-hal yang berada di belakang Hijab.

Oleh itu para ahli Sufi yang taqwa dan salih berkeyakinan bahawa segala riwayat mengenai Karamah para Aulia itu adalah wajib berlakunya, tidak mengelirukan dan sama sekali bukan cerita khayalan. Sebaliknya dikatakan bahawa siapa yang ingkar akan adanya Karamah, maka dia adalah antara Ahli Bidaah yang mungkin akan melalui kesudahan yang buruk (Suul Khatimah).


3 Syarat Utama Bagi Karamah

Dalam kitab "Taraiq Wattala'id" ditekankan bahawa kejadian Karamah itu mempunyai beberapa syarat. Syarat-syarat yang dianggap penting itu ialah;


  • Karamah hendaklah berlaku pada seorang yang salih dan baik iaitu yang menjunjung perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya, baik zahir atau batin. 

  • Tidaklah Karamah itu sampai ke peringkat boleh 'melahirkan anak tanpa bapa', kerana orang yang dikurniakan Allah kebolehan itu hanya Siti Maryam r.a.

  • Jangan berlaku Karamah itu pada perkara yang diharamkan, sesudah haramnya itu disepakati oleh Ijmak Ulamak.


3 Perbezaan Utama Mukjizat dan Karamah

1. Mukjizat hendaklah disertai dengan pengakuan menjadi Nabi. Tetapi Karamah bagi para Wali tidak harus diikuti dengan dakwaan seperti itu, kecuali pengakuan itu dilakukan dalam keadaan darurat atau kerana sesuatu muslihat.


  • Misalnya, seorang Wali mungkin mengizinkan seseorang melakukan sesuatu yang dipintanya, maka berlakulah yang luar biasa dengan izinnya, atau melalui Karamahnya dia dapat menewaskan musuhnya, ketika tidak ada cara lain untuk mengalahkan musuhnya.

  • Karamah itu juga boleh berlaku dengan tujuan menguatkan keyakinan seorang murid (yang beramal dengan Tariqat Wali itu), tetapi tidak boleh ditunjukkan tanpa tujuan yang benar.


2. Mukjizat itu adalah sebagai bukti tentang kenabian seseorang Nabi secara pasti, kerana para Nabi diberitahu oleh Allah akan lantikannya itu.


  • Tetapi sebaliknya Karamah adalah perkara 'Zann' yang tidak diketahui secara pasti oleh orang yang memperolehinya. Bagaimanapun, Imam Al Qusyairi dan Imam Abu Ali Ad-Dadaq berkata sebahagian Wali tahu akan Karamah yang dikurniakan oleh Allah kepada mereka.


3. Menurut tahqiq Syarak, Mukjizat itu disuruh untuk diperlihatkan kepada orang lain, tetapi Karamah itu sebaliknya, harus dirahsiakan (kerana khuatir timbulnya fitnah).


  • Namun, andainya ada sebahagian Wali yang merasa perlu melahirkan Karamahnya kepada orang lain, maka hal itu dilakukan semata-mata  dengan izin atau kehendak Allah dengan tujuan tertentu.

  • Atau, Wali itu kadang-kadang perlu melahirkan Karamahnya untuk faedah agama, atau untuk memberi khabar berita gembira atau sebagai peringatan atau tarbiah kepada murid-muridnya atau orang-orang yang dikehendakinya.

Begitulah juga dengan mukjizat yang berlaku bukan pada setiap hari atau sebarang masa, tetapi pada keadaan tertentu sahaja.

Misalnya, Nabi Muhammad s.a.w. pernah memberi makan kepada lebih 1000 orang sahabat dan tentera, ketika menggali parit dalam peperangan Khandaq, cukup dengan segantang gandum sahaja. Kejadian ini adalah pernyataan Mukjizat di waktu perlu.

Namun Mukjizat seperti itu tidak berlaku dalam keadaan biasa, misalnya ketika ketiadaan makanan di rumah Nabi, hingga Nabi terpaksa mengikat perutnya dengan dua biji batu untuk mengurangkan rasa laparnya.

Mukjizat atau Karamah tidak boleh berlaku sepanjang masa bila sahaja dikehendaki oleh Nabi atau Wali. Jika perkara itu berlaku sepanjang masa, kejadiannya boleh menggoncangkan iman yang lemah hingga boleh memesongkan akidah (dengan kepercayaan bahawa manusia berkuasa melakukan apa sahaja tanpa pergantungan dari kuasa Allah) Allahuakbar!



Tok Kenali, tokoh ulama yang dikatakan sebagai Waliallah


Dari hadis Qudsi, Allah berfirman kepada Nabi Muhammad, 

 "Siapa yang menyakiti Wali-Ku, maka bererti dia telah mengumumkan perang terhadap-Ku" 


  • Sekian dahulu dari saya. Segala yang baik datang dari Allah, dan segala yang buruk datang dari saya. Kita akhiri pembacaan ini dengan Tasbih Kaffarah dan Surah Al-Asr.

  • Jika ada sebarang penambahan atau teguran, sila komen di bawah. Sekian Terima kasih.


(Sumber: Wali Allah, Mustaffa Suhaimi)


 السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ 

No comments:

Post a Comment

Sebarkan Ilmu Untuk Saham Akhirat

Datang Lagi Ya..Assalamualaikum

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...